Tajuk Karangan

Makanan dan MinumanHukum Islam Tentang Makanan - MinumanDunia di era globalisasi memang serba memusingkan. Mau ini salah, mau itu juga salah. Karena kita telah mengenal segala sesuatu dengan cara pintas dan tidak baik. Banyak terjadi kemungkaran di mana-mana. Termasuk makanan dan minuman yang haram.....

Readmore

Larangan Sombong Dalam IslamLarangan Sombong Dalam IslamSuatu hari mungkin kita menemui suatu kemudahan dalam urusan kita. Orang lain bertanya kepada kita bagaimana cara anda menyelesaikan persoalan tersebut....

Readmore

Bencana Akibat Kemaksiatan - Sistem Yang BatilBencana Akibat Kemaksiatan - Sistem Yang BatilSungguh amat pilu negeri pertiwi kita. Bencana kembali melanda Indonesia, ini sejarah mencatat 3 bencana besar datang hampir bersamaan. Mulai dari bencana di Wasior, Papua,.....

Readmore

Kaum Terdahulu Yang DimusnahkanKaum Terdahulu Yang Dimusnahkan Sebenarnya, dari dulu telah terjadi kerusakan moral dan etika yang dikenal dengan zaman jahiliyah (kebodohan). Mereka adalah kaum yang dilaknat oleh Allah SWT dan diabadikan di dalam Al Quran...

Readmore

Kembali ke Al Quran - Hadis, Tegakkan Syariah IslamKembali ke Al Quran - Hadis, Tegakkan Syariah IslamDilema masyarakat kita tentang kebenaran suatu perkara atau hal yang sangat pelik sekali pun menjadi sesuatu yang tidak dapat ditentang. Sudah merupakan tuntutan jaman yang serba ingin cepat dan instan, membuat segalanya jadi kabur....

Readmore

Minggu, 28 Februari 2010

7 Ilmu Ataukah Harta


Di dunia sekarang, siapa yang tidak menyukai harta? Di mana-mana, dari kota hingga desa, orang dewasa hingga anak-anak (yang sudah tahu makna harta tentunya) orang berpendidikan hingga yang belum pernah mengecam sekolah sekalipun. Semuanya menginginkan harta.
Dan sebagian besar dari mereka menggambarkan dan mendefinisikan harta yang dimaksud, berupa uang. Uang, uang dan uang. Hanya itulah di pikiran mereka. Mereka bekerja untuk uang. Mereka bersaing juga untuk mendapatkan uang. Bahkan, na'udzubillah,,, mereka berselisih pendapat, berdebat, dan bermusuhan hanya untuk lembaran hijau bergambar pahlawan nasional (yang merupakan gambaran uang).
Tak banyak yang sadar (berarti sudah banyak yang tahu) harta yang telah kita usahakan tidak akan membuat kehidupan kita kekal dan abadi. Membuat kedudukan kita berada di atas puncak klasmen. Wah, sayang dong kalau begitu?
Justru banyak di kalangan kita orang yang memiliki gelar sarjana, mereka tidak banyak di akui kedudukannya sebagai orang yang patut diacungi jempol. Benar, mereka yang telah bersusah payah mengenyam pendidikan, namun mereka kesulitan mendapatkan pekerjaan dan kedudukan mereka tidak seperti orang yang kaya di kalangan masyarat. Mengerti maksud saya bukan?

Salah Persepsi
Masyarakat sudah terlanjur meninabobokkan (membuat tidur) orang-orang seperti pejabat, pak lurah, pak RT, pak Camat, Bupati, dan panggilan terhormat lain yang membuat strata (kedudukan) sosial mereka tinggi. Hal ini menjadi sesuatu yang dianggap lumrah. Sehingga mereka yang berkedudukan tinggi menjadi maskot yang patut dibanggakan.
Lain halnya dalam pandangan Islam. Justru orang yang berilmulah yang benar-benar diangkat derajadnya di sisi Allah SWT. Bahkan Allah memberikan pahala yang besar bagi orang-orang yang mendalam ilmunya sebagaimana pada QS. An Nisa{4}:162

"Tetapi orang-orang yang mendalam ilmunya diantara mereka dan orang-orang mukmin, mereka telah beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadamu(Al Qur'an) dan apa yang telah diturunkan sebelummu dan orang-orang yang mendirikan shalat, menunaikan zakat, dan beriman kepada Allah serta hari kemudian. Orang-orang itulah yang akan Kami berikan kepada mereka pahala yang besar."
Dengan harta, memang kita dapat merasa terpuaskan akan segala keinginan kita. Jika kita memiliki harta, kita harus menjaga harta tersebut agar tidak hilang, lenyap, atau menjauh dari kita. Akan tetapi, dengan ilmu, kita di angkat derajad kita di kalangan manusia dan oleh Allah juga mendapat tempat yang baik.

Tindakan Lanjut
Rasa takut menghantui kita apabila kita tidak memiliki kekayaan. Dengan berbagai alasan seperti "Ya, iyalah mas. Bagaimana kita bisa hidup tanpa kekayaan di zaman globalisasi ini".
Atau mungkin ungkapan "Tidak Kaya, Tidak Hidup" yang dikenal masyarakat sebagai alasan yang ampuh mengapa mereka lebih memilih karta daripada ilmu. Memang benar, harta juga tidak kalah pentingnya dibandingkan ilmu. Namun, sejalan dengan perkembangan zaman, banyak masyarakat yang menggantungkan tujuan akhirnya pada harta. Padahal Allah-lah yang memberikan rezeki kepada kita semua. Apalagi jika kita adalah orang-orang yang beriman dan bertaqwa, sebagaimana pada QS. Ali Imran {3}:37

"Maka Tuhannya menerimanya (sebagai nazar) dengan penerimaan yang baik, dan mendidiknya dengan pendidikan yang baik dan Allah menjadikan Zakariya pemeliharanya. Setiap Zakariya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariya berkata: "Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini?" Maryam menjawab: "Makanan itu dari sisi Allah." Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab.
Nah, jika Allah berani menjamin diri kita tidak akan miskin, siapakah yang janjinya yang paling benar selain Allah?

Wallahu a'lam bish showab.***




7 comments:

Feeds Comments
Ragil Cahya Maulana mengatakan...

dg ilmu kita bisa memiliki dan menambah harta... dan nambah juga zakatnya, yg otomatis nambah juga pahalanya..

hanya dg bermodalkan harta (warisan) tp ga berilmu, tingkat kesombongan tinggi, otomatis catatan dosanya makin tinggi pula..

intinya: makin banyak ilmu yg kita miliki, makin banyak kebaikan yg kita terima

bener ga?

Firman Azka's Blog mengatakan...

oke,, bener banget,, trims buad koment.nya

Saung Web mengatakan...

Postingan yg bagus sob.. itu mengingatkan kita kalau mencari ilmu dah harta harus seimbang n yg lebih penting lagi upaya utk itu harus dilandasi dg niat karena Allah... btw.. link bannernya dah saya pang juga makasih ya . sukses selalu

Firman Azka's Blog mengatakan...

@ Saung Web : trims dah komen. amalkan juga yah.. biar barokah

Link Tea mengatakan...

Wah lupa sobb baru banner nya aja.. ok saya simpan di link partner ya.. karena blognya nofollow.. ok makasih telah diingatkan

Saung Web mengatakan...

Mampi nih buat nnyapa sahabatku n selamat malam

Firman Azka's Blog mengatakan...

@ Link Tea : Terima kasih atas konfirmasinya.
@ Saung Web : Wah. Saya baru balas malam ini. Selamat malam juga.

Mohon Tinggalkan Komentar tetapi jangan mengandung unsur SARA dan Spam!